Pertanyaan Matematika Tanpa Angka

Pendekatan Mengajar Untuk Membantu Siswa Memecahkan Masalah Dalam Matematika

Siswa, secara keseluruhan, percaya bahwa masalah dalam Matematika harus memiliki angka sebelum dapat diselesaikan. Siswa harus memahami bahwa angka tidak penting dalam memutuskan bagaimana masalah harus diselesaikan. Mereka hanya menjadi penting setelah siswa memutuskan bagaimana menyelesaikan masalah.

Biarkan saya memberi Anda sebuah contoh. Pertanyaan ini diajukan kepada sekelompok guru di bengkel pengembangan profesional. Para guru, pada awalnya, bereaksi dengan cara yang sama seperti yang dilakukan siswa ketika saya memberikannya ke kelas saya. Inilah pertanyaan, reaksi siswa saya dan pengajaran yang terjadi setelahnya.

Masalah Kolam Renang: Berapa lama untuk mengisi kolam renang dengan ember?

Reaksi langsung dari sebagian besar siswa dan, pada awalnya, para guru mengatakan, “Itu tidak bisa dilakukan. Tidak ada data.” Artinya, Anda membutuhkan dimensi pool dan bucket dan berapa lama untuk mengisi bucket. Namun, semua ini tidak penting untuk benar-benar menyelesaikan masalah.

Ini adalah langkah-langkah dalam solusi yang perlu Anda lakukan. Mereka tidak berubah karena dimensi berubah.

  • Berusahalah menghitung volume kolam.
  • Tentukan volume ember.
  • Cari tahu berapa lama untuk mengisi ember dan tuangkan ke kolam dan kembali ke keran.
  • Tentukan berapa banyak ember yang diperlukan untuk mengisi kolam.
  • Hitung total waktu dengan mengalikan waktu untuk mengisi ember dengan jumlah ember yang digunakan. Anda mungkin akan membagi dengan 60 untuk menemukan jumlah jam untuk memberikan jawaban yang realistis.
  • Sekarang Anda dapat menggunakan dimensi untuk menemukan jawaban yang sebenarnya.

Sebagai bagian dari pelatihan siswa untuk memecahkan masalah, guru perlu mengajar siswa untuk

rumussoal.com mengenali kata-kata tindakan (kata kerja) yang mengarahkan mereka ke operasi yang akan mereka gunakan dalam menyelesaikan masalah.

Inilah salah satu cara untuk melanjutkan.

Langkah 1:

Untuk memulai proses, pilih serangkaian latihan tertulis normal dalam buku teks Matematika. Mintalah siswa Anda untuk membaca setiap pertanyaan dan tulis yang mana dari empat operasi (penambahan, pengurangan, perkalian, pembagian) yang akan mereka gunakan untuk menyelesaikan setiap pertanyaan. Jika siswa menggunakan operasi lebih dari satu kali, mereka harus menunjukkan berapa kali mereka akan menggunakannya. Di kelas yang lebih rendah, gunakan hanya satu operasi pada satu waktu. Kemudian, saat Anda pindah sekolah, tingkatkan jumlah operasi dan kompleksitas pertanyaan yang digunakan.

Langkah 2:

Pilih satu set latihan lainnya. Kali ini hapus nomor dan gantilah dengan kotak kosong. Kemudian, mintalah kelas mengulangi proses di langkah 1.

Langkah 3:

Anda kemudian memperluas kompleksitas sedikit lebih jauh dengan bersikeras mereka menempatkan operasi sesuai urutan penggunaannya. Pertanyaan tidak terpecahkan. (Ini mungkin saat yang tepat untuk merevisi konsep konvensi ketertiban dan menggabungkannya dalam pikiran siswa.)

Langkah 4:

Di kelas sekolah dasar dan menengah atas, gunakan masalah yang membutuhkan penggunaan aturan atau formula. Di sini mereka hanya akan menuliskan langkah-langkah yang perlu mereka ambil untuk menyelesaikan masalah. Ini mungkin berarti daftar formula atau aturan yang mungkin mereka gunakan. Masalah Kolam Renang, yang saya gunakan sebagai contoh sebelumnya dalam artikel ini, adalah jenis pertanyaan yang saya maksud.

Apa yang ingin diajarkan oleh langkah-langkah ini kepada siswa adalah untuk menentukan langkah-langkah apa yang mereka butuhkan untuk menyelesaikan masalah. Ketika Anda memulai topik baru dengan latihan baru, mintalah siswa Anda membaca pertanyaan terlebih dahulu dan daftarkan operasi atau langkah yang akan mereka gunakan. Kemudian, lakukan latihan awal bersama mereka untuk mengkonfirmasi operasi / langkah apa yang akan mereka ambil sebelum Anda meminta mereka untuk benar-benar menyelesaikan masalah dan mendapatkan jawaban. Dengan cara ini, siswa akan memiliki kepercayaan diri untuk mencoba memecahkan masalah baru.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *