Menjadi Pemimpin Yang Baik

Ada hubungan langsung antara kepemimpinan, persuasi dan pengaruh. Untuk menjadi pemimpin yang baik, seseorang harus menguasai seni persuasi dan pengaruh. Dengan cara ini Anda akan mendapatkan kepercayaan dan kesetiaan dari orang-orang di sekitar Anda. Pertama, saya akan mencoba menjelaskan dua konsep persuasi dan pengaruh.

Persuasi terjadi ketika seseorang dengan sengaja atau secara subliminal mencoba membuat orang lain setuju dengannya. Itu disengaja dan melibatkan upaya. Di sisi lain, pengaruh terjadi ketika seseorang setuju dengan Anda, bukan bersama anak muda kolaborasi medan berkah karena upaya yang disengaja dari pihak Anda, tetapi karena mereka memiliki kepercayaan pada Anda dan bahkan mempercayai Anda atau pandangan dan pendapat Anda. Ini adalah efek yang Anda miliki pada orang dan bahkan bisa jadi karena reputasi Anda juga. Jika Anda ingin menjadi pemimpin yang baik, Anda harus menguasai persuasi dan pengaruh.

Tidak masalah jika Anda berada di tingkat manajemen junior, menengah atau atas, Anda benar-benar dapat menggunakan keterampilan Anda pada persuasi dan pengaruh untuk mendapatkan loyalitas dan rasa hormat. Salah satu strategi kepemimpinan persuasif favorit saya adalah selalu menjawab pertanyaan “mengapa?”. Merupakan perilaku alami manusia untuk mengajukan pertanyaan ini setiap kali seseorang meminta mereka untuk melakukan sesuatu (Anda harus setuju bahwa “mengapa” tidak selalu begitu jelas di tempat kerja).

Seorang pemimpin yang ingin memantapkan dirinya menggunakan kekuatan persuasi dan pengaruh akan selalu siap untuk berbagi logikanya di balik permintaan yang dibuatnya. Ini membuat orang-orang di sekitar Anda merasa bahwa mereka kolaborasi medan berkah penting, dan bahwa kemampuan dan pemahaman intelektual mereka diakui. Tidak ada yang mengecewakan karyawan dan kolega seperti tuntutan dan permintaan yang tidak masuk akal bagi mereka. Ini tidak berarti merongrong otoritas Anda, tetapi justru membuat karyawan merasa bahwa mereka adalah bagian dari proses. Dengan menjawab “mengapa”, karyawan tersebut bahkan dapat memberikan kontribusi sendiri tentang bagaimana menurutnya ia harus memenuhi permintaan Anda.

Untuk menjadi pemimpin yang efektif, Anda tidak hanya harus pandai membujuk orang, Anda harus, setidaknya, memiliki cukup karisma untuk memengaruhi mereka tanpa banyak usaha. Kunci manajemen yang baik adalah memiliki orang yang mau mendengarkan dan mengikuti Anda (kadang-kadang tanpa pertanyaan atau keraguan). Anda ingin memimpin tanpa harus memaksa orang lain untuk mengikuti. Jika Anda bagus dalam persuasi dan pengaruh, ketertiban di barisan tidak akan menjadi masalah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *