Cara Memilih Tanaman Hidroponik untuk Tumbuh di Taman Hidroponik Suburban

Bagian yang menarik dari berkebun hidroponik, dan alasan mengapa begitu banyak rumah dan pekebun dan petani tertarik padanya adalah kecepatan tanaman tumbuh dan jumlah tanaman yang tumbuh dengan teknologi hidroponik menghasilkan. Meskipun sepertinya ini adalah langkah besar dari menumbuhkan tanaman di tanah, langkah ini sebenarnya hanya cukup kecil. Nutrisi yang biasanya terkandung dalam tanah disediakan di dalam air. Setelah ini dilakukan, selain dukungan fisik untuk akar tanaman, tanah tidak memberikan keuntungan lebih lanjut. Karena mereka menerima semua elemen yang mereka terima di tanah, sejumlah besar tanaman dapat ditanam secara hidroponik.

Jenis utama tanaman hidroponik yang kita lihat adalah yang kita makan. Anda mungkin telah memperhatikan bahwa banyak varietas selada dan bumbu sekarang dijual di supermarket dalam biji plastik dengan akarnya masih menempel. Tanaman ini telah ditanam secara hidroponik. Mereka sama sehat dan enaknya seperti tanaman yang tumbuh di tanah.

Stroberi

Stroberi hidroponik adalah buah musiman, hanya berbuah selama bulan-bulan hangat tahun ini. Teknologi hidroponik, dengan penyediaan cahaya, nutrisi, dan air, mampu menanam stroberi sepanjang tahun, menghasilkan buah yang kaya, merah, lezat, dan manis. Biaya berkebun hidroponik tidak lebih mahal daripada bertani dengan tanah, yang berarti bahwa stroberi hidroponik dapat diberikan ke pasar lokal dan supermarket sepanjang tahun dari petani setempat, daripada mengirimnya selama bulan-bulan di luar musim. Ini secara signifikan mengurangi biaya pabrik hidroponik ini.

Selada

Meskipun banyak varietas selada dapat ditanam sepanjang tahun, ini dibatasi oleh tingkat pertumbuhan selada selama bulan-bulan musim dingin. Jika area tertentu rentan terhadap embun beku atau salju, selada atau tanaman lain tidak dapat tumbuh selama waktu ini. Tanaman hidroponik dapat ditanam di dalam ruangan, artinya tanaman tersebut dapat dilindungi dari musim dingin yang keras dan ditanam sepanjang tahun. Selada hidroponik juga tumbuh lebih cepat daripada selada yang tumbuh secara tradisional. Hal ini memungkinkan para petani untuk menghasilkan banyak tanaman selama tahun tersebut, meningkatkan tingkat produksi mereka, mengurangi area yang mereka butuhkan untuk tanaman hidroponik individu, dan dengan demikian meningkatkan keuntungan mereka.

Tomat

Tanaman hidroponik tradisional – tomat – mungkin merupakan tanaman yang paling terkenal untuk ditanam menggunakan sistem hidroponik. Ini dapat ditemukan di hampir semua supermarket, di mana sekarang hampir tidak umum untuk menemukan tomat yang tidak ditanam secara hidroponik. Tomat sangat cocok untuk tumbuh hidroponik karena mereka memiliki sistem akar kecil, membutuhkan cukup banyak air, dan sangat rentan terhadap penyakit yang ditularkan melalui tanah, embun beku, dan perubahan radikal lainnya dalam cuaca. Hidroponik memberikan stabilitas yang dibutuhkan tomat untuk tumbuh dan berkembang.

Singkatnya, berbagai macam tanaman dapat ditanam menggunakan teknologi hidroponik. Tumbuhan hidroponik yang paling umum yang kita sebagai konsumen temui adalah selada, herbal, stroberi, dan tentu saja, tomat. Hidroponik memberi tanaman ini stabilitas di kondisi pertumbuhan yang mereka butuhkan untuk tumbuh dengan cepat dan menghasilkan paling banyak, membuat seluruh sistem layak secara ekonomi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *